=====> ISLAM DOES  NOT SUPPORT TERRORISM <=====
ISLAM RAHMAT SELURUH ALAM



VIDEO SATU JAM CARA MEMAHAMI YESUS SEBAGAI ANAK TUHAN

Berita Kedatangan Nabi Muhammad Di Agama Zoroaster


Nabi Zoroaster, Nabi dalam agama Zoroaster atau Persi-isme, merupakan pendiri agama yang dikenal dengan agama “Zoroaster” yang juga dikenal sebagai agama yang menjadikan api sebagai focus penyembahan (paganisme) yang entah api tersebut digunakan untuk alat konsentrasi dalam menyembah Tuhan yang sebenarnya atau memang mereka menganggap api adalah Tuhan Pencipta Alam. Keyakinan ini lahir sekitar 2.500 tahun yang lalu di Persia atau mungkin lebih tua, karena tak ada catatan pasti.

Tetapi untuk memahami api dalam agama Zoroaster, kita harus mengerti asal mula penggunaan api tersebut. Agama Zoroaster tak lepas dari Nabi Ibrahim sebagai Imam semua bangsa. Anda bisa membacanya secara lengkap Disini. Di artikel tersebut disebutkan bahwa menurut :

Biographia Antiqua & Anacalypsis; by Godfrey Higgins Vol. I, p. 396., menyebut beberapa orang Majuzi menyamakan Ibrahim dengan Zoroaster, dan memanggilnya “Ibrahim Zaradust (Ibrahim Zerdascht = Ibrahim teman Api). Dan bahwa Nabi Ibrahim merupakan pendiri pertama agama Zoroaster.

Ibrahim Zeradascht (Ibrahim Zaradust) dikatakan sebagai teman api. Ini tentu mengingatkan kita akan kejadian yang menimpa nabi Ibrahim saat dibakar hidup-hidup oleh Namrud tetapi tidak mati. Seperti yang dikisahkan di agama Abragamik (Islam, Kristen,Yahudi) bahwa saat Nabi Ibrahim dibakar hidup-hidup beliau tidak mati. Hal ini bisa membuat orang yang melihat saat itu yang suka tahyul akan memandang api layaknya sesuatu yang Magis dan mendewakannya. Dan tentu saat itu Nabi Ibrahim juga punya pengikut. Nah pengikut setia yang tidak ikut hijrah ke Tanah Kana'an (klik disini) pastilah tetap menjaga monoteisme tanpa ada simbol Api untuk sarana peribadatan. Itulah mengapa kaum Zoroaster yang masih murni kalaupun menggunakan Api dalam peribadatannya bisa saja Api hanya dipakai sekedar untuk menghubungkan dengan Ibrahim. 

Konsep Tuhan Dalam agama Zoroaster (Dasatir, Ahura Mazda)
 
-Dia itu satu
-Dia lebih dekat padamu daripada dirimu sendiri
-Dia diatas segala yang kamu bayangkan
-Dia tanpa awal dan akhir
-Dia tak punya bapak, istri dan anak
-Dia tak berujud
-Tak ada yang menyerupainya
-Tak dapat dilihat dan dipahami dengan pikiran

Tuhan dalam Agama Zoroaster dikenal dengan “AHURA MAZDA”. Ahura = Tuan dan Mazda = Kebijaksanaan. Sekarang ini Ahura Mazda berarti “Tuhan yang Bijaksana”

Mereka memiliki 2 kitab suci yaitu “Dasatir” dan “Avesta”. Dasatir dibagi dua menjadi “Khurda-dasatir” dan Kalan-dasatir”. Sedangkan Avesta dibagi menjadi “Khurda-avesta” dan “Kalan-avesta” serta “Zend avesta (Maha Zen)”. Kitab mereka ditulis dalam “pahlawi” dan “Zendi” yang mana sedikit dari mereka yang memiliki kesamaan bahasa.

Salah satu tokoh idaman saya yaitu Dr Zakir Naik mengulasnya sebagai berikut :

Dalam Zen-Avesta Farvardin Yasht Bab 28 ayat 129, Buku Keramat Timur volume 23, Zen-Avesta bagian 2 Hal. 220 mengatakan : “ Ia adalah pemenang, ia adalah Soeshyant, namanya “Astvat-ereta”. Soeshyant berarti sesuatu yang bermanfaat bagi seluruh umat manusia. Dalam Al-Quran Surat 21 (Al-Anbya) : 107 Allah Berfirman : “Dan tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam (rahmatan lil alamin)”. Soeshyant juga berarti ia yang berdoa (Muhammad dalam bahasa Arab berarti yang berdoa). Astvad-ereta adalah sebuah makhluk yang berperang melawan Iblis dalam kehidupan manusia dan ia akan melawan terhadap pemujaan benda-benda”. Nabi Muhammad adalah pemenang dalam perebutan kota Mekah yang saat itu menjadi tempat memuja berhala. 
 
Astvad ereta berasal dari kata Astu yang berarti orang yang berdoa (seorang pemimpin agama), sesuai dengan kata “Ahmad” (nama lain Muhammad) yang berarti seseorang yang berdoa”. Dalam Zend-Avesta jika dibaca lebih jauh dalam “Zamyad Yasht” Bab 16 ayat 95 Buku Keramat Timur Volume 23 bagian 2 Hal. 308 dikatakan bahwa Teman dari Astaved-eresta, mereka akan bertempur melawan Iblis, mereka akan memiliki pemikiran, pendengaran dan penglihatan yang bagus serta berbudi tinggi. Mereka tidak akan tergoyahkan keyakinannya karena hal-hal tersebut. Jika kita telaah Umat terbaik adalah yang sejaman dengan Nabi Muhammad beserta sahabat-sahabat beliau (para Khalifah & Tabi’in). 

Dalam Dasatir dikatakan bahwa saat “Zoroastir” (pengikut Zoroaster) ketika mereka melakukan perjalanan untuk melakukan pelajaran kemudian menjadi banyak, ada seseorang yang muncul bersama kawan-kawannya yang akan menaklukkan dan mengalahkan kesombongan Persia dan para pengikutnya, dan mereka tidak menyembah api namun mereka berkiblat ke Ka’bah yang dibangun oleh Ibrahim, yang akan membersihkan pulau itu dan mereka ini akan menjadi rahmat bagi seluruh manusia, mereka akan memerintah daratan rahasia di Persia kecuali Antalkan dan orang-orang ini akan memilih raja yang murah hati. Dalam Kitab Bundanish ayat 6 sampai 27 dikatakan bahwa Soeshyant akan menjadi nabi yang terakhir. Dalam Al-Quran Surat 33:40 Allah berfirman : “Muhammad itu sekali-kali bukanlah bapak dari seorang laki-laki di antara kamu, tetapi dia adalah Rasulullah dan penutup nabi-nabi. Dan adalah Allah Maha Mengetahui segala sesuatu”.

RANDOM ARTIKEL